Selasa, 22 Januari 2019
Follow:
Home
Ratusan Ubur-ubur Biru Terdampar di Pantai Queensland
Kamis, 02/02/2017 - 15:00:15 WIB
  Ubur-ubur ini akan cepat mengering di pantai dan besar kemungkinan menjadi santapan burung-burung. (Facebook:CharlotteLawson)  

BRISBANE - Ratusan ubur-ubur warna kebiruan memenuhi sebuah pantai di utara Kota Brisbane, Queensland, Australia setelah terdampar di sana. Seorang pakar kelautan menyebut fenomena ubur-ubur terdampar itu biasa namun kali ini jumlahnya begitu banyak.

Ubur-ubur yang terdampar ke pantai Deception Bay akhir pekan lalu itu biasanya terjadi dalam fase perkembangbiakan atau disebut juga "bloom".

Pakar biologi kelautan Dr Lisa-Ann Gershwin, yang merupakan spesialis ubur-ubur, menjelaskan bloom yang dia lihat kali ini merupakan yang paling besar selama 25 tahun karirnya.

"Jujur saya katakan ini yang paling luar biasa yang pernah saya lihat. Saya sudah sering melihat mereka terdampar... tapi ini sangat mengherankan," katanya.

"Bloom pada ubur-ubur merupakan bagian dari siklus kehidupan mereka. Saat angin bertiup dan air surut dan berarus, maka mereka akan terdampar," jelas dr Gershwin.

"Kita biasa lihat ubur-ubur terdampar namun tidak seperti ini. Ini mengherankan," tambahnya. Ia melukiskan pemandangan ini wallpaper ubur-ubur.

"Saya belum pernah melihatnya seperti itu," katanya, "Saya tak bisa bayangkan bagaimana mereka di dalam air sehingga bisa terdampar serapat itu satu sama lain."

Ubur-ubur biru atau Catostylus mosaicus, tumbuh hingga mencapai diameter 35 sentimeter dan biasanya tidak berbahaya bagi manusia.

"Mereka biasa ditemukan di Queensland tenggara, New South Wales dan Victoria," kata Dr Gershwin kepada Steve Austin dari ABC.

"Terdamparnya ubur-ubur ini bukan hal yang mengkhawatirkan bagi lingkungan sekitar. Sebab mereka akan mengering dan kita bahkan tak sadar bahwa mereka pernah ada di situ," katanya.

"Justru bagus buat burung-burung dan penyu yang akan memakan mereka," kata Dr Gershwin lagi.

Dia menjelaskan kombinasi arah angin utara dan kondisi arus menyebabkan bloom pada ubur-ubur ini.

"Mereka tidak mendamparkan diri seperti pada sejumlah hewan lainnya. Ubur-ubur tidak seperti itu," jelas Dr Gershwin.

"Mereka tak bisa bernafas di darat. Tapi mereka memang perlu air di sekitarnya untuk mengalirkan oksigen ke kulit mereka," katanya.

"Mereka juga butuh air untuk mendukung tubuhnya sehingga tidak ambruk sendiri," tambahnya.**

Sumber:Detik.Com

 
Berita Terbaru >>
Wajib Pajak Curang, Perbulan Pemko Pekanbaru Rugi Ratusan Juta
Tahun ini, DPKP Pekanbaru Rancang Panggilan Cepat Smart Rescue Madani
Mulai Sore Ini Supermoon Bisa Dilihat Diseluruh Indonesia
Semua Wilayah di Pedamaran Sudah Miliki Aliran Listrik
Perusahaan di Riau Diminta Bayarkan Gaji Sesuai UMP
Meranti Berpotensi Jadi Kota Jaringan Gas
Ghibah, Sikap Buruk yang Harus Dijauhi
Kisah Masyithah, Kisah Tentang Keteguhan Hati Perempuan
Tetap Awet Muda, Ini Rahasia Ira Koesno si Pemandu Debat Capres
Berbeda Pendapat Sebuah Kewajaran, Tapi Tetap Ada Adabnya
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2017 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com