Rabu, 27 Maret 2019
Follow:
Home
Crowde Siapkan Rp100 Miliar Untuk Modali Petani
Kamis, 25/01/2018 - 21:03:21 WIB
 
Lebih dari 100.000 petani pada tahun ini akan mendapat pendanaan dari Crowde, sebuah perusahaan rintisan urun investasi pertanian.
(foto datalogger indonesia)
 

JAKARTA — Lebih dari 100.000 petani pada tahun ini akan mendapat pendanaan dari Crowde, sebuah perusahaan rintisan urun investasi pertanian.

Sepanjang tahun lalu, platform itu menjangkau 5.000 petani yang tersebar di 276 desa di seluruh Indonesia dengan nilai pembiayaan investasi senilai Rp15 miliar.

Yohanes Sugihtononugroho, CEO sekaligus pendiri Crowde,  menargetkan penyaluran pembiayaan pada tahun ini mampu menembus Rp100 miliar. 

“Fokus kita tahun ini membuka akses permodalan kepada lebih dari 100.000 petani. Dana yang ingin kami salurkan semoga bisa menembus Rp100 miliar,” ujarnya di Jakarta, Kamis (25/1/18).

Crowde merupakan platform urun investasi atau crowd investing yang berfokus menyalurkan pendanaan terhadap sektor agrikultur. Perusahaan rintisan itu sudah melibatkan sebanyak 9.000 pengguna aktif yang berinvestasi kepada beragam proyek pertanian. Pada tahun ini, Crowde menargetkan mampu mencapai 50.000 basis investor.

“Crowde itu ide intinya patungan investasi untuk permodalan petani,” ujarnya seperti dikutip bisnis.com.

Pengguna platform itu dapat berinvestasi langsung terhadap beragam proyek pertanian dengan kisaran kebutuhan investasi senilai Rp5 juta sampai Rp300 juta.

Setiap pengguna dapat mulai patungan dengan menempatkan dana mulai dari Rp10 ribu untuk memperoleh imbal hasil berkisar 15% per proyek pertanian. Crowde memonetisasi komisi sebesar 3% dari total penanaman modal yang terealisasi.

Yohanes menyatakan salah satu tantangan terbesar bagi sektor pertanian di Indonesia merupakan keterbatasan akses modal petani.

Menurutnya, penetrasi penyaluran kredit mikro kepada sektor pertanian masih belum optimal lantaran bisnis pertanian dianggap belum bankable. Akibatnya, petani banyak mengandalkan permodalan dari tengkulak yang mengincar benefit tinggi tanpa mau berbagi resiko. (wan/bisnis)  

 
Berita Terbaru >>
Makin Berat, Fredrich Yunadi Divonis MA 7,5 Tahun Penjara
KI dan Fitra Riau Gelar Bimtek Pengelolaan Informasi Berbasis Teknologi
PWI Riau Gelar Pelatihan Jurnalistik Wartawan Migas
Ada KPK Gadungan Coba Peras Keluarga Penyuap Romi
Upaya Padamkan Api, Water Bombing Sisiri Kawasan Karhutla di Riau
Kasus Duel Siswa dan Kepsek SMAN 2 Rakit Kulim Inhu Berakhir Damai
Waduh, 86 Hotspot Kepung Riau Hari Ini
Bantu Dana Pendidikan Daerah Tertinggal, Komunitas Anak Ceria Galang Dana di CFD
FPI Bantu Masyarakat Koto Aman yang Menunggu Nasib di Bawah Fly Over
Tertarik Cangkang Sawit, Pengusaha Jepang Temui Gubri
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2017 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com