Selasa, 26 Juni 2018
Follow:
Home
Komnas HAM Akan Umumkan Tim Pemantau Kasus Novel Baswedan
Jumat, 09/03/2018 - 08:33:24 WIB
  Novel Baswedan
 

JAKARTA- Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) membentuk tim khusus yang bertugas untuk memantau kasus penyerangan air keras yang dialami penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Novel Baswedan yang hingga saat ini masih belum menemukan titik terang.

Pembentukan tim ini nantinya akan diumumkan pada Jumat (9/3) siang.

"Kami bentuk tim tersebut, akan kami umumkan hari ini," ujar Komisioner Komnas HAM, Muhammad Chairul Anam, Jumat (9/3).

Pembentukan tim ini berdasarkan hasil rekomendasi dari sidang paripurna Komnas HAM sebagai mekanisme pengambilan keputusan tertinggi yang telah diselenggarakan pada bulan Februari 2018 kemarin.

Selain itu, Choirul mengatakan tim ini akan diisi enam orang yang terdiri dari unsur internal Komnas HAM serta unsur tokoh masyarakat.

Dari unsur Komnas HAM sendiri, anggota tim ini diisi oleh Ketua Komnas HAM, A. Taufan Damanik, Wakil Ketua Bidang Eksternal Komnas HAM, Sandrayati Moniaga, Komisioner Komnas HAM Bidang Pengkajian dan Penelitian, M. Choirul Anam.

Sedangkan dari unsur tokoh masyarakat diisi oleh Pendiri Sekolah Tinggi Filsafat Driyarkara, Jakarta, Romo Magnis Suseno, Ahli Hukum Bivitri Susanti, dan pendiri Jaringan Gusdurian, Alissa Wahid.

"Timnya itu semua, dari unsur internal (Komnas HAM) dan dari tokoh masyarakat," kata Choirul.

Meski begitu, Choirul enggan untuk menjelaskan lebih lanjut soal tujuan pembentukan dan tugas utama tim ini hingga jumpa pers dilakukan pada pukul 14.00 WIB hari ini di Kantor Komnas HAM, Jakarta Pusat.

Penyidikan kasus penyiraman air keras terhadap Novel yang terjadi pada 11 April 2017 lalu belum menemui titik terang hingga kini.

Berita acara pemeriksaan pun diketahui hanya berjumlah tiga lembar. Dari lembar tersebut diketahui jika Novel hanya memberikan keterangan singkat soal kronologi peristiwa penyiraman air keras terhadap dirinya.

Sejumlah pihak seperti lembaga swadaya masyarakat hingga keluarga Novel meminta Presiden Joko Widodo segera membentuk Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF). Novel secara pribadi turut berharap Jokowi selaku Kepala Pemerintahan membuat TGPF.

Novel menilai pembentukan TGPF merupakan bukti nyata perhatian Jokowi terhadap dirinya dan penuntasan kasus ini sebab kepolisian tak kunjung berhasil mengungkap pelaku penyerangan dalam penyelidikan 10 bulan terakhir.  (cnn)

 
Berita Terbaru >>
Meriahkan HUT Pekanbaru, Besok Digelar Gerak Jalan Berhadiah Rumah
Selain Molor, Beberapa Anggota Dewan tak Hadiri Paripurna HUT Pekanbaru
Kabar Duka dari Meranti, Asisten III Meninggal Dunia karena Terjatuh
Rampok Satroni Indomaret Harapan Raya Pekanbaru Tadi Pagi
Hari Ini Pekanbaru dan Sebagian Wilayah Riau Berpotensi Hujan
Hukuman Mati untuk Aman Abdurrahman
Pemko Pekanbaru akan Pindahkan Lokasi Car Free Day ke Jalan Sudirman
Empat Bus TMP Disiapkan Dishub Menuju Kantor Wako Pekanbaru di Tenayan Raya
Argentina di Ujung Tanduk, Kroasia ke Babak 16 Besar Piala Dunia
Polisi Lakukan Pengamanan Berlapis di PN Jaksel, Menjelang Vonis Aman Abdurrahman
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2017 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com