Rabu, 19 Desember 2018
Follow:
Home
Peduli Keterwakilan Perempuan, FJPI Riau Diskusi Politik dengan Legislator Perempuan
Senin, 12/03/2018 - 19:06:15 WIB
 
 

PEKANBARU -  Forum Jurnalis Perempuan Indonesia (FJPI) Riau menggelar diskusi politik dengan anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Riau, Ade Hartati MPd, Senin (12/3/2018),  mengusung tema 'Perempuan dan Politik, Kuota 30 Persen Apakah sudah Terpenuhi?'.
 
Dalam diskusi yang dihadiri hampir seluruh pengurus FJPI Riau tersebut, Ade Hartati, politisi Partai Amanat Nasional (PAN) mengakui bahwa secara regulasi undang-undang mengenai keterwakilan perempuan di ranah politik 30 persen sudah diakomodir.
 
"Tapi sayangnya regulasi itu tidak mengikat. Perempuan belum mendapatkan porsi dan posisi yang strategis. Perempuan hanya masih dianggap sekedar 'pelepas tanya' saja untuk memenuhi ketentuan yang diamanahkan undang-undang," ujar anggota komisi V ini.
 
Menurut dia, perhatian dan penganggaran Pemerintah Riau untuk perempuan masih rendah atau belum ideal. Dibutuhkan sikap dan kebijakan pemerintah untuk pembangunan dan penganggaran yang berpihak kepada perempuan. 
 
"Pejabat atau dinas di lingkungan pemerintah di Riau menggangarkan hanya asumsi bukan data yang sebenarnya," kata Ade.

Berangkat dari kondisi ini, Ade menyebutkan pihaknya akan menginisiasi pembentukan Kaukus Perempuan Riau. Dimana di dalamnya nanti akan dibentuk Desk Pilkada perempuan-perempuan Riau yang ingin mencoba merambah ranah politik.
 
"Kaukus perempuan ini membawa peran antara lain, mengadvokasi perempuan dalam berpolitik. Perempuan perlu diperkuat ketika berada di ranah politik. Karena kalau tidak, perempuan rentan diberlakukan tidak adil," papar legislator dari Daerah Pemilihan Pekanbaru itu.
 
Dari diskusi tersebut, disepakati, FJPI bersama Ade Hartati akan membentuk Kampung Binaan. Terhadap kampung binaan ini, FJPI akan membinanya menjadi kampung yang berdaya dan mandiri.
 
Adapun calon kampung binaan adalah, kampung atau kelurahan yang paling rentan terhadap masalah sosial. Seperti kekerasan terhadap perempuan dan anak, banjir, kemiskinan dan masalah-masalah sosial lainnya.
 
Sementara itu, Ketua FJPI Riau, Luzi Diamanda berkomitmen mendukung dan akan ikut berjuang dengan pemberitaan, agar pemerintah Riau memperhatikan perempuan dengan cara memberikan porsi anggaran yang cukup untuk dinas terkait yang bersentuhan langsung dengan kegiatan memberdayakan perempuan, baik untuk bidang ekonomi, pendidikan maupun kesetaraan hak dalam berpolitik.
 
"FJPI akan ikut mendorong, bagaimana anggota legislatif perempuan bisa memenuhi kuota 30 persen,  bukan hanya dari segi jumlah tapi juga kualitas. Sehingga mereka bisa bersuara bukan hanya sekedar ada," papar wartawan senior Riau ini.***ril

 
Berita Terbaru >>
Korupsi, 3 Dokter RSUD Arifin Achmad Didakwa Pasal Berlapis
Polri Percepat Pemberkasan Tersangka Perusak Baliho Partai Demokrat
Tanggapi Sikap PSI, Hidayat Nur Wahid: Bung Karno Poligami, Terus Menolak Apa?
Amril Ajak Kades Profesional Kelola Keuangan Desa
Dituduh Nepotisme, Menantu Presiden Iran Mundur dari Jabatan
Terkait Kosmetik Ilegal Via Vallen dan Nella Kharisma Diperiksa Polisi
Goldman Sachs Klaim Dikelabui Pemerintah Malaysia Soal 1MDB
Lantik 11 Kades, Amril: Tugas Kepala Desa Sangat Berat
Bupati Non Aktif Lampung Selatan Dijatuhi Empat Dakwaan
Dana Bantuan Pendidikan S1 Pemkab dalam Proses Transfer
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2017 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com