Jum'at, 22 Februari 2019
Follow:
Home
JCH Haji Riau Tahun Ini Tetap Berangkat dari Embarkasi Batam
Selasa, 03/07/2018 - 16:55:10 WIB
 
 

PEKANBARU - Pemerintah Provinsi Riau terus berjuang agar Riau dijadikan salah satu embarkasi haji. Namun, untuk keberangkatan tahun ini, tetap akan melalui embarkasi Batam, Kepulauan Riau.

Hal ini diungkapkan Kepala Kantor Kemenag Riau, Ahmad Supardi kepada media, Selasa (3/7/2018). Menurutnya, pihaknya belum bisa memastikan Riau akan menjadi Embarkasi Haji Antara (EHA) tahun ini. Karena hingga saat ini semua pihak masih menunggu persetujuan dari pemerintahan Arab Saudi, termasuk Pemprov Riau.

“Kita juga masih menunggu hasil keputusan. Semua posisinya masih menunggu, dari pihak Saudi. Paling lambat dalam minggu ini," kata Ahmad Supardi.
 
Saat ini sambung Supardi,  proses keberangkatan Jamaah Calon Haji (JCH) Riau disiapkan via embarkasi Batam. Bahkan untuk gelombang pertama JCH Riau, mulai dari kloter 2 sampai kloter 26 telah disiapkan masuk ke embarkasi Batam.

“Ke Batam tetap kita laksanakan, tapi ketika rekomendasi Pekanbaru jadi embarkasi antara, bisa saja di ubah kita menggunakan embarkasi antara di Pekanbaru," jelasnya.

Untuk keberangkatan 5.800 JCH asal Riau sendiri telah dibagi menjadi 12 kloter. Dimana kloter pertama atau kloter kedua Riau akan diberangkatkan pada tanggal 18 Juli 2018. Dan berlanjut hingga kloter 12 atau kloter 26 pada bulan Agustus mendatang.

“Yang jelas kloter pertama tetap diberangkatkan pada tanggal 18 Juli ini. Sesuai dengan kuota per kloter sebanyak 245 jamaah plus petugas haji, mulai tenaga kesehatan, pembimbing haji, dan petugas umum,” ungkapnya.

Sebelumnya, Asisten I Setdaprov Riau, Ahmad Syah Harrofie, menjelaskan bahwa Pemprov Riau telah mengadakan rapat bersama Kementerian Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK), yang juga dihadiri Departemen Perhubungan, Imigrasi, Departemen Kesehatan, Kementerian Agama dan Bea Cukai.

Untuk menetapkan Riau sebagai EHA tahun 2018 ini, hasil rapat tersebut akan diserahkan kepada Mentri Menko PMK, yang akan disampaikan oleh Kementrian agama. Jika Menko menyetujuinya maka keinginan masyarakat Riau untuk menjadi EHA akan terwujud.

Langkah selanjutnya yang harus dijalani yakni menunggu koordinasi dengan pihak Arab Saudi, yang sudah ditandatangani pada 29 April 2018 lalu. Jika pihak Saudi juga siap mendukung Riau sebagai EHA, maka akan langsung dijalankan EHA di Riau.**/MC

 
Berita Terbaru >>
Karhutla Makin Meluas, Pemrov Riau Minta Bantuan Pusat
Mursini Gantikan Aziz Zaenal Jadi Ketua DPW PPP Riau
Bersama IBI, Disdalduk KB Pekanbaru Wujudkan Program KKBP
Edarkan Narkoba di Tapung, Suami Istri Ditangkap Polisi
15 Ton Ganja Siap Panen di Aceh Besar Dimusnahkan BNN
Dirpamobvit Polda Banten Ikuti Pelatihan Auditor Obvitnas di Jakarta
Syamsuar, Bupati Berprestasi Dilantik Jokowi jadi Gubenur Riau
Hoaks Pilpres Dibuat untuk Pengaruhi Sikap Politik Masyarakat
Ria Ricis Youtuber Wanita Pertama Asia Tenggara Raih 10 Juta Subscribers
Sekitar 200 Keluarga Terjebak di Kawasan ISIS di Suriah
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2017 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com