Senin, 24 Juni 2019
Follow:
Home
Chevron Dukung Restorasi Mangrove di Indonesia
Rabu, 19/12/2018 - 16:56:55 WIB
  Penandatanganan kerjasama antaraYayasan Konservasi Alam Nusantara dengan PT. Chevron Pacific Indonesia, untuk kegiatan konservasi mangrove di Kapuk, Jakarta.
 

PEKANBARU- Sejak peluncurannya di hari Mangrove Sedunia 26 Juli 2018 lalu, dukungan berbagai pihak terhadap Mangrove Ecosystem Restoration Alliance (MERA) terus mengalir. Hari ini (19/12/18) giliran Chevron Indonesia yang menyatakan dukungannya terhadap MERA, dengan memberikan dana lebih dari Rp4 miliar. Dana ini akan disalurkan dalam kurun tiga tahun.

Dukungan ini diberikan untuk membantu upaya Pemerintah khususnya Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) dalam melakukan restorasi dan perlindungan hutan mangrove di Indonesia. Hutan mangrove di Teluk Jakarta, meliputi Muara Angke, Muara Gembong dan Muara Cisadane, dipilih menjadi lokasi percontohan.

Program MERA bertujuan untuk mengurangi kerentanan masyarakat pesisir, sumber daya alam dan aset vital dengan mempromosikan pengelolaan yang efektif dan implementasi dari mitigasi dan strategi adaptasi untuk mengatasi perubahan iklim yang tengah gencar dilakukan oleh Pemerintah Indonesia.

Pada acara penandatanganan komitmen MERA di Kantor KLHK, Wahyu Budiarto, Senior Vice President Policy, Government and Public Affairs Chevron Indonesia mengatakan bahwa Chevron sangat senang dan bangga dapat bermitra dengan Yayasan Konservasi Alam Nusantara (YKAN) dan KLHK dalam program restorasi dan konservasi hutan mangrove.

"Upaya perlindungan lingkungan hidup merupakan salah satu nilai Perusahaan yang telah kami laksanakan dimana pun kami  beroperasi di seluruh dunia. Sebelumnya, sejak tahun 2003, kami berpartisipasi dalam restorasi dan pelestarian hutan mangrove di Penajam, Kalimantan Timur. Kali ini, melalui MERA, kami bermaksud mereplikasi keberhasilan proyek percontohan di Teluk Jakarta untuk diimplementasikan di daerah operasi kami di Riau. Kami berharap kemitraan dalam aliansi MERA dapat berkontribusi pada pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB, atau UN SDG," katanya.

Hutan mangrove merupakan salah satu ekosistem yang paling produktif di dunia. Hutan mangrove merupakan daerah  perlindungan dan perkembangan bagi biota laut yang sangat beragam, seperti ikan, kepiting, udang dan moluska, serta fauna hutan seperti monyet, burung dan reptil. Ekosistem mangrove di banyak tempat juga menyediakan layanan penting bagi manusia.

Hal ini meliputi layanan terhadap perikanan komersial maupun terhadap masyarakat sekitar yang mengandalkan penghasilan dan sumber makanannya dari perikanan daerah pesisir serta sebagai daerah pariwisata,  konservasi, pendidikan dan penelitian.

Ketua YKAN, Rizal Algamar mengatakan dari total 15,2 juta mangrove yang tersebar di 124 negara tropis dan sub tropis di berbagai penjuru dunia, lebih dari 20% ada di Indonesia.

Melihat kondisi mangrove Indonesia yang sangat membutuhkan perhatian, YKAN bersama mitra telah menginisiasi sebuah wadah yang akan melibatkan beragam pemangku kepentingan terkait konservasi dan restorasi mangrove yaitu Mangrove Ecosystem Restoration Alliance  (MERA),” ungkapnya.

Sumber daya yang tergolong ke dalam common pool resources (CPR) seperti ekosistem mangrove sudah semestinya  dikelola secara kolaboratif, dengan berbagai model kemitraannya. Keterbatasan pendanaan, sumber daya manusia, sarana dan prasarana pengelolaan, teknologi, tingkat kesulitan, aksesibilitas, skala luas, dan berbagai bentuk hubungan kesejarahan antara masyarakat dengan sumberdaya CPR tersebut menjadi alasan utama dan paling penting, mengapa kita harus melakukan kolaborasi.

“KLHK melalui Direktorat Jenderal Konservasi Sumber Daya Alam Ekosistem siap mendukung pengelolaan terpadu seperti MERA untuk mempertahankan dan meningkatkan kondisi mangrove di Indonesia. Restorasi ekosistem mangrove bukan hanya tanggung jawab Pemerintah, melainkan tanggung jawab semua pihak, termasuk pihak swasta. Oleh karena itu kami sangat mengapresiasi semua pihak yang membantu implementasi  program MERA ini,” jelas Direktur Jenderal KSDAE Wiratno yang juga hadir dalam acara penandatanganan komitmen ini.

Dengan bergabung dalam MERA, Chevron Indonesia berharap untuk dapat mendukung program pemerintah dalam program perubahan iklim, terutama pada restorasi hutan bakau yang dapat menyimpan stok karbon dalam jumlah yang substansial. Chevron juga berharap menjadi sebuah model perusahaan yang baik untuk replikasi dan inovasi program konservasi berkelanjutan.***/ril

 
Berita Terbaru >>
Aturan Penetapan Jalur Zonasi PPDB 2019 Direvisi Menteri Pendidikan
Ternyata Rokok Elektrik Bisa Rusak Sel Pelapis Pembuluh Darah
Indonesia Ikut Suarakan Penanggulangan Sampah Plastik
Jengkol Paling Enak Ada di Sumatera Barat
PPDB SMA Sederajat di Riau akan Dimulai Awal Bulan Juli
Pemerintah Putuskan Harga Tiket Pesawat Rute Domestik Turun
Hilang di Sungai Lakar Siak, Mayat Wartoyo Ditemukan Dalam Perut Buaya
Sejoli Pemilik Satu Kilo Sabu dan Ribuan Ekstasi Ditangkap BNN di Rumbai Pekanbaru
Diusir Dari Kebun Warga di Inhu, Empat Gajah Liar Mulai Dekati Tesso Nilo
Pria Paro Baya Hilang di Sungai Lakar Siak yang Dihuni Buaya
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2017 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com