Jum'at, 18 Juni 2021
Follow:
Home
Dana BOS Belum Turun, Sekolah Terpaksa Ngutang
Kamis, 12/03/2015 - 19:02:37 WIB
 
 
PELALAWAN (klikriau.com)-Masih belum cairnya dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) bagi siswa jenjang SD/MI dan SMP/MTs yang ada di Kabupaten Pelalawan, membuat sejumlah sekolah kelimpungan dalam menangani operasional sekolahnya selama ini. Padahal kegiatan operasional sekolah yang rutin harus tetap berjalan, sehingga terpaksa sekolah harus meminjam dulu dari sana-sini atau berhutang agar operasional sekolah berjalan dengan lancar.

Hal ini diakui oleh Kepala Sekolah SDN 006 Pangkalankerinci, Drs Nursia, pada Klikriau.com, Kamis(12/3/2015).

Menurutnya, selama ini karena dana BOS belum cair terpaksa pihaknya berhutang dulu untuk kegiatan ioperasional sekolah, seperti untuk Alat Tulis Kantor (ATK) dan hal-hal lainnya.

"Ya, gimana lagi, Pak, operasional sekolah kan harus terus berjalan. Memang terasa sekali operasional sekolah jadi agak terhambat karena dana BOS tahap pertama ini sampai bulan tiga belum cair juga," ujarnya.

Persoalan yang sama dirasakan juga oleh SMPN 4 Ukui yang dipimpin oleh Drs Budi Arman, pada media ini via selulernya, Rabu (11/3). Menurutnya, dana BOS tahap pertama yang belum cair membuat kegiatan operasional di sekolah menjadi agak terhambat. Namun meski begitu, pihaknay sudah semampu mungkin agar keiatan operasional sekolah tetap berjalan.

"Apalagi kami Minggu depan akan Ujian Semester bagi kelas 7,8 dan 9, sementara ini terpaksa harus berhutang dulu. Tapi untungnya, kami memiliki Koperasi Guru, jadi operasional-operasional sekolah yang selama ini dibiayai oleh dana BOS kami pinjam dulu dari Koperasi Guru," katanya.

Terkait hal ini, Ketua DPRD Pelalawan, Nasaruddin SH juga menyatakan agar pihak Provinsi bisa segera merealisasikan dana BOS tahap perama ini. Jangan sampai karena dana BOS tahap pertama ini belum cair berakibat pada terkendalanya operasional-operasional sekolah.

"Ya, kita minta agar segera Provinsi mencairkan dana BOS ini. Apalagi dana BOS ini dipergunakan untuk operasional sekolah, jadi jangan sampai kegiatan belajar-mengajar jadi terhambat dikarenakan hal ini," tegasnya.

Terpisah, Manager BOS Pelalawan, Drs Mahnizar saat dikonfirmasi oleh media ini mengatakan bahwa terkendalanya dana BOS ini dikarenakan Pihak Provinsi tengah mendata validasi siswa penerima uanmg dari Pusat itu. Apalagi di tahun 2015 ini, angka nominal dana BOS bagi siswa SD dan SMP per ekpalanya naik dibanding tahun lalu.

""Ya, untuk tahun ini, anggaran dana BOS per siswanya, baik untuk SD dan SMP, negeri dan swasta naik. Kalau dulu SD/MI anggarannya Rp 580 ribu/siswa/tahun kini menjadi Rp 800 ribu/siswa/tahun, sementara untuk SMP/MTS naik dari Rp 700 ribu/siswa/tahun menjadi Rp 1 juta/siswa/tahun," terang Kepala Dinas Pendidikan Pelalawan, MD Rizal, melalui Manager BOS Pelalawan, Drs Mahnizar, pada media ini, Rabu (11/3). Mahnizar mengatakan bahwa pihaknya bukan tak merasakan kendala yang dialami oleh para sekolah yang menantikan pencairan dana BOS tahap pertama ini. Namun dikarenakan pihak Provinsi tengah memvalidasi data siswa yang akan menerima bantuan dana BOS, maka pencairan ini jadi terkendala.

"Memang, biasanya dana BOS tahap pertama ini cair akhir Januari atau paling lambat awal Februari. Jadi kalau sampai pertengahan Maret ini belum cair, ya saya maklumi kendala yang terjadi di sekolah-sekolah. Tapi konfirmasi terakhir, validasi data itu sudah selesai dan insha Allah dana akan segera dicairkan dalam waktu dekat," ungkapnya.

Ditanya soal jumlah dana BOS tahap pertama ini, Mahnizar menjelaskan bahwa untuk tahun 2015 ini, jumlah siswa bagi SD Negeri yang berhak mendapatkan dana BOS sebanyak 42.344 siswa dengan total dana mencapai 33.875.200.000 per tahun. Untuk SD swasta, jumlah siswa yang peroleh dana BOS mencapai 6.292 siswa dengan jumlah dana 5.033.600.000.

"Sedangkan untuk SMP Negeri, jumlah siswa yang memperoleh dana BOS mencapai 11.985 siswa, dengan jumlah dana 11.985.000.000. Untuk SMP swasta jumlah siswa mencapai 1.465, dengan jumlah jumlah dana 1.465.000.000. Jika ditotal keseluruhan maka jumlah siwa SD dan SMP, negeri dan swasta, yang memperoleh dana BOS itu mencapai 62.086 siswa dengan alokasi dana mencapai 52.358.800.000 per tahun," bebernya.*klik-adi

 
Berita Terbaru >>
Menuju KLA Utama, Wawako Pekanbaru Ikuti Verifikasi Lapangan Hybrid
FH UIR dan DPD RI Bahas Pokok-pokok Haluan Negara dan Amandemen Terbatas UUD 1945
Gubernur Sumut Bersembang ke Rumah Quran Milik UAS
Kemhan RI Siap Dukung Food Estate di Riau
Gelar Donor Darah, PMI Tenayan Raya Kulim Kumpulkan 115 Kantong Darah
125 Warga Divaksin di Bus Vaksinasi Keliling Kel Rejosari Tenayan Raya
Tiga Atlet Dan Dua Pengurus NPC Riau Ikuti Wisata Vaksin
Pemkab Bengkalis Bersama Kantor Karantina Pertanian Pekanbaru Galakkan Tanam Talas
UPZ UIR Salurkan Bantuan Pendidikan untuk 41 Mahasiswa
Elektabilitas AHY dan Demokrat Naik Urutan Kedua
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2017 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com