Minggu, 20 Juni 2021
Follow:
Home
Minimalisasi Konflik dengan Manusia, RAPP Bentuk Elephant Flying Squad
Sabtu, 11/06/2016 - 15:20:42 WIB
  Para Mahout sedang merawat gajah di Flying Squad PT RAPP di Sektor Ukui  
JAKARTA - Menjaga hewan-hewan langka seperti Anoa, Orangutan, Gajah dan hewan-hewan lainnya membutuhkan kerjasama semua pihak, termasuk perusahaan dan masyarakat.

Terkait hal ini, PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) yang beroperasi di Pangkalan Kerinci, telah berkomitmen untuk melakukan perlindungan terhadap satwa, yakni Gajah Sumatera (Elephas maximus sumatrensis).

Untuk meminimalisasi konflik antara hewan mamalia ini dengan warga, RAPP melakukan mitigasi konflik dengan membentuk tim Elephant Flying Squad (EFS) yang berada di estate Ukui, Kabupaten Pelalawan.

Direktur RAPP, Rudi Fajar mengatakan hal ini sejalan dengan ditunjuknya Provinsi Riau sebagai Pusat Konservasi Gajah Sumatera, berdasarkan Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P.54/Menhut-II/2006 tentang Penetapan Provinsi Riau sebagai Pusat Konservasi Gajah Sumatera peraturan perubahannya P. 73/Menhut-II/2006.

"Saat ini, PT RAPP telah memiliki 6 ekor gajah yang dilatih oleh sembilan orang Mahout (pawang dan penjaga-red) yang terdapat pada pusat pelatihan gajah di Estate Ukui, Pelalawan. Keenam ekor gajah itu terdiri atas empat ekor gajah dewasa, yakni Adei (32), Ika (30), Mery (32) dan Mira (31) yang didatangkan dari Sebanga, Duri dan dua ekor gajah muda, yakni Raja Arman (7) dan Carmen (7), yang lahir di Flying Squad Estate Ukui," terang Rudi.

Dilanjutkan Rudi, tim Flying Squad  RAPP bersama tim Flying Squad World Wildlife Fund (WWF) Riau, Balai Taman Nasional Tesso Nilo (TNTN), Balai Konservasi Sumber Daya ALam (BKSDA) dan Yayasan TNTN  rutin melakukan patroli gabungan guna memitigasi konflik gajah dan manusia di Riau. Patroli tersebut terus dievaluasi sehingga tim mengetahui keberadaan gajah-gajah.

"Patroli juga dilakukan sebanyak 3 sampai 4 kali setahun dengan sepeda motor atau dengan gajah binaan. Selain sebagai gajah patroli, gajah di Flying Squat Estate Ukui juga kadang digunakan sebagai gajah penyambut tamu jika ada tamu yang datang. Kami berharap dengan patroli ini, dapat mengajak masyarakat untuk melindungi satwa liar sehingga perburuan ilegal terhadap gajah dapat diberantas secara bersama-sama," ucap Rudi.

Rudi menambahkan, perusahaan pulp dan kertas ini juga menerapkan sistem mosaik yang mengkombinasikan antara hutan alam dan hutan tanaman industri yang berfungsi sebagai buffer zone yang disesuaikan dengan habitat gajah di areal hutan alam yang terintegrasi, sehingga gajah dapat berkembang biak berdampingan dengan perkebunan kelapa sawit yang menjadi tumpuan hidup masyarakat sekitar.**rilis

 
Berita Terbaru >>
Support Atlet SOIna ke Rusia, Gubernur Riau Ikut Main Floorball
Menuju KLA Utama, Wawako Pekanbaru Ikuti Verifikasi Lapangan Hybrid
FH UIR dan DPD RI Bahas Pokok-pokok Haluan Negara dan Amandemen Terbatas UUD 1945
Gubernur Sumut Bersembang ke Rumah Quran Milik UAS
Kemhan RI Siap Dukung Food Estate di Riau
Gelar Donor Darah, PMI Tenayan Raya Kulim Kumpulkan 115 Kantong Darah
125 Warga Divaksin di Bus Vaksinasi Keliling Kel Rejosari Tenayan Raya
Tiga Atlet Dan Dua Pengurus NPC Riau Ikuti Wisata Vaksin
Pemkab Bengkalis Bersama Kantor Karantina Pertanian Pekanbaru Galakkan Tanam Talas
UPZ UIR Salurkan Bantuan Pendidikan untuk 41 Mahasiswa
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2017 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com