Kamis, 06 Oktober 2022
Follow:
Home
Diduga Palsukan Surat Tanah, Mantan Camat Tenayan Raya Dipolisikan
Jumat, 17/Juni/2022 - 20:57:38 WIB
  Abdul Heris Rusli  
TERKAIT:
   
 

PEKANBARU (Klikriau) - Seorang oknum mantan Camat Tenayan Raya berinisial TA diduga terlibat dalam kasus mafia tanah seluas 24 Ha di Jalan Abdul Rahman Hamid, Kelurahan Industri Tenayan Raya, Pekanbaru. Kasusnya kini tengah bergulir di Polresta Pekanbaru dengan pelapor A Gafar.

“Klien kami telah melaporkan TA, oknum mantan Camat Tenayan  Raya ke Polresta Pekanbaru pada 21 Januari 2022 lalu. Untuk itu, kami masih menunggu hasil pemeriksaan terhadap terlapor,” ucap Kuasa Hukum pelapor, Abdul Heris Rusli dan Patners kepada media, Jumat (17/6/2022).
 
Dijelaskannya, terlapor disangkakan Pasal 263 KUHP. Yakni tentang tindak pidana pemalsuan surat. Dimana terlapor diduga merekayasa Surat Keterangan Ganti Rugi (SKGR) miliknya dengan cara memalsukan SKRPT yang merupakan alas hak dari SKGR tersebut. 
 
Perbuatan ini, lanjut Heris, diduga dilakukan saat menjabat sebagai Camat Tenayan Raya antara Tahun 2003-2006. “Hal tersebut baru diketahui pelapor A Gafar dan Darmawi, pada saat TA beserta istrinya menggunakan SKGR yang direkayasa untuk menggugat mereka berdua. Dalam gugatan itu PN Pekanbaru mengabulkannya, sehingga pelapor mengajukan kasasi dan tetap kalah. Dan saat ini tahap eksekusi pengadilan,” ungkap Heris.
 
Selain itu, ditambahkan Heris, ternyata terdapat juga kasus lain dimana ketika TA menjabat sebagai Camat Tenayan Raya pernah mengurus tanah-tanah yanhg terletak di Kelurahan Industri (dahulu Kelurahan Sail). Diduga TA mencari pembeli dan menerbitkan surat-surat tanah meskipun dasar surat tersebut tidak jelas. 
 
Hal itu terungkap kala pemeriksaan saksi M Nur yang menerangkan di bawah sumpah dalam persidangan perdata pada perkara Nomor 234/Pdt.G/2021/PN Pbr di Pengadilan Negeri Pekanbaru.

“Kami berharap pihak kepolisian menjadikan kasus ini perhatian serius, karena sebagai titik balik untuk membongkar mafia-mafia tanah di Kota Pekanbaru. Mengingat Mabes Polri telah membentuk Satgas Khusus Anti Mafia Tanah yang bekerjasama dengan Kementerian Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Badan Pertanahan Nasional (BPN),” terang Heris.
 
Mengenai pelaporan dengan nomor LP/38/I/2022/SPKT/Riau 21 Januari 2022 terhadap oknum mantan Camat Tenayan Raya itu, Kapolresta Pekanbaru Kombes Pol Pria Budi melalui Kasat Reskrim Kompol Andrie Setiawan SIK mengatakan, pihaknya masih melakukan pengecekan ke unit penyidik yang menangani kasus tersebut. “Saya cek dulu ya,” tulisnya singkat via WA ketika dikonfirmasi, Jumat (17/6).(*)

 
Berita Terbaru >>
November 2022, Seleksi PPPK Pemko Pekanbaru Dibuka
Buntut Tragedi Kanuruhan, 10 Anggota Polri Dicopot
Audiensi Bersama Bawaslu Sulut, PJS Komitmen Saling Dukung dalam Pengawasan Pemilu
PIN ATM Nasabah Tak Berfungsi, Bank Sulutgo Pohuwato Bermasalah
Anies Baswedan Terima Pinangan Partai Nasdem Jadi Capres 2024
Usai Munas November 2022 Mendatang, PJS Targetkan jadi Konstituen Dewan Pers
Obstruction of Press Freedom
Gubri Kukuhkan Dandrem 031 WB dan Istri Jadi Bapak dan Bunda Asuh Anak Stunting
Jokowi : Tahun Depan akan Gelap, Ada Badai Besar!
Terpapar Gula Terlalu Dini, Resiko Penyakit Tinggi Pada Anak
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2022 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com