Jumat, 24 Mei 2024
Follow:
Home
Tahun Depan 114.704 RT Terima Program Bantuan Pasang Baru Listrik Gratis
Kamis, 14/September/2023 - 07:45:25 WIB
  Petugas PLN melakukan pemasangan baru listrik. (net)
 
TERKAIT:
   
 
KLIKRIAU. COM (JAKARTA) - Kementerian Energi Dan Sumber Daya Mineral (ESDM) bersama Komisi VII DPR RI telah menyetujui RKA-K/L Tahun 2024 dengan alokasi anggaran sebesar Rp6.798.653.040.000. Keputusan ini berdampak pada peningkatan kuota Bantuan Pasang Baru Listrik (BPBL) untuk 114.704 Rumah Tangga (RT).

Menteri ESDM, Arifin Tasrif, menjelaskan bahwa optimalisasi anggaran ini bertujuan untuk memastikan infrastruktur dapat langsung memberikan manfaat kepada masyarakat.

"Dengan tidak ada penambahan anggaran untuk infrastruktur, Kementerian ESDM berhasil mengoptimalkan belanja barang internal, menghasilkan efisiensi sebesar Rp89,25 miliar, yang kemudian dialihkan sebagai tambahan Bantuan Pasang Baru Listrik (BPBL) untuk 34.704 rumah tangga (RT), meningkatkan jumlah total dari 80.000 RT menjadi 114.704 RT," kata Arifin dalam pertemuan dengan Komisi VII DPR RI di Jakarta pada Rabu (13/9/2023).

Program BPBL, yang memberikan sambungan listrik gratis kepada masyarakat tidak mampu dengan tarif terjangkau, juga bertujuan untuk meningkatkan rasio elektrifikasi dan taraf hidup masyarakat.

"Program ini mencerminkan komitmen Pemerintah dalam mendukung masyarakat di daerah terpencil yang memerlukan penerangan," kata Direktur Jenderal Ketenagalistrikan (Dirjen Gatrik) Jisman Hutajulu.

Pada tahun 2022, Kementerian ESDM menargetkan 80.000 rumah tangga mendapatkan sambungan listrik gratis melalui program BPBL. Realisasi akhir tahun 2022 berhasil melebihi target tersebut dengan mencapai 80.183 rumah tangga atau 100,2%. Pada tahun 2023, Program BPBL akan dilanjutkan dengan menyasar 125.000 rumah tangga di seluruh Indonesia.

"Masih ada masyarakat kurang mampu yang belum mendapatkan akses listrik secara langsung sebagai pelanggan PLN, meskipun jaringan listrik PT PLN (Persero) telah tersedia di depan rumah mereka. Hal ini disebabkan oleh ketidakmampuan untuk membayar biaya pasang baru listrik, sehingga mereka harus berbagi sambungan listrik dengan tetangga," jelas Jisman.(*)

 
Berita Terbaru >>
Persiapan Kunjungan Presiden, Pekanbaru Fokus pada Kebersihan
Kerusuhan Antara Jukir dan Ojol, Tiga Tersangka Ditangkap
Akademisi UMY: "Revisi UU Penyiaran Membahayakan Kebebasan Pers"
Tidak Ada Jokowi dan Gibran dalam Rakernas PDIP, Ini Alasannya
Risnandar Mahiwa Resmi Dilantik Sebagai Pj Wako Pekanbaru
KPK Investigasi Korupsi PGN, Kerugian Capai Ratusan Miliar
Delapan Tahun Menyamar, Tersangka Kasus Vina, Tertangkap
Sabu Seberat 13 Kg Gagal Diselundupkan di Nunukan
PJS Tolak RUU Penyiaran Baru, Potensi Mengintai Kemerdekaan Pers
Partai Koalisi Mulai Bahas Formasi Kabinet Prabowo-Gibran
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2022 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com