Home
APBD Riau 2018 Disahkan Tadi Malam Senilai Rp10,091 T
Kamis, 30/November/2017 - 04:31:37 WIB
 
 
TERKAIT:
   
 
PEKANBARU - Walaupun dipenuhi dengan interupsi, akhirnya DPRD Riau tahun 2018 sebesar Rp10,091 triliun disahkan, melalui Paripurna Dewan Perwakilan Rakyat Dearah (DPRD) Riau yang cukup alot, Rabu (29/11/22017) malam.

Angka tersebut, sebagaimana laporan yang dibacakan, disebutkan mengalami devisit sebesar Rp1,99 triliun dari usulan pemerintah yang diajukan kepada DPRD.

Pada APBD 2018, pemerintah mengajukan Belanja langsung sebesar Rp4,3 triliun, sedangkan sisanya sebesar 5,7 triliun diperuntukkan untuk belanja tidak langsung.

Pada APBD tersebut, pemerintah menetapkan  asumsi penerimaan daerah  melalui PAD sebesar Rp3 triliun, serta dana perimbangan sebesar Rp5 triliun.

Paripurna DPRD Riau tersebut sempat menuai protes yang keras dari beberapa legislator. Rapat paripurna dipimpin oleh Wakil Ketua DPRD Riau Sunaryo dan dihadiri oleh 45 legislator.

Turut hadir dalam Rapat paripurna yaitu Sekdaprov Riau Ahmad Hijazi, perwakilan Forkopimda Riau, para asisten dan pimpinan OPD di lingkungan Pemprov Riau.

Dalam paripurna ini, Sunaryo memaparkan beberapa kebijakan anggaran yang telah disepakati mengacu pada peraturan Mendagri tentang penyusunan anggaran.

Salah satunya, disebutkan terkait anggaran sektor pendidikan yang diperhitungkan mencapai 30 persen atau hampir mencapai Rp3 triliun.
Sementara untuk bidang kesehatan, pemerintah mengalokasikan anggaran sebesar 10,1 persen.

"Dua sektor itu sudah memenuhi ketentuan, sesuai mandatory," kata Sunaryo.

Dalam APBD 2018, pemerintah Provinsi Riau dipastikan terbebas dari kewajiban pembayaran hutang kepada rekanan terkait tunggakan pembayaran pembangunan main stadium, karena sudah clear dalam APBD Perubahan 2017.

"Sudah tidak ada lagi itu, sudah luas. itu sudah clear pada APBD perubahan," kata anggota Banggar, Aherson.

Hanya saja, diakui dia, pada APBD 2018 yang sarat dengan keterbatasan anggaran, pemerintah masih akan mengalokasikan anggaran untuk pembangunan prasarana perkantoran untuk instansi vertikal.

"Kita akan bangun kantor bersama untuk Kementerian Pekerjaan Umum. Selama ini kantor mereka kan tidak jelas dimana, kasihan kalau pindah-pindah, jadi pemerintah mengalokasikan lahan dan anggaran untuk membangun kantor sendiri di Riau," ujarnya.

Tentunya ini akan menambah besar alokasi anggaran pemerintah untuk pembangunan kantor instansi vertikal, setelah sebelumnya pemerintah Provinsi Riau juga mengalokasikan anggaran untuk pembangunan kantor Mapolda Riau.***/saf



 
Berita Terbaru >>
Pj Wako Pekanbaru Dorong Kinerja Damkar dan Sukseskan Pilkada 2024
Mahkamah Agung Umumkan 12 Calon Hakim Ad Hoc Tipikor 2024
Terkait Pembakaran Rumah Wartawan, Eks Ketua AMPI Tanah Karo, Ditahan
PBNU Telusuri Pertemuan Nahdliyin dengan Presiden Israel
Riau Bhayangkara Run 2024 Sukses Digelar, 10.000 Runner Ramaikan Pekanbaru
Kasus DBD di Riau Capai 860, Pekanbaru Tertinggi
SSB Garuda Junior Menangkan Piala Riau Junior League U18
Perayaan HUT TITD Giok Ong Tian Co Pekanbaru Dimeriahkan dengan Berbagai Kegiatan
Ini Pemenang Desain Logo HUT ke-67 Provinsi Riau, Simak Makna dan Filosofinya
Kapolda Riau Ultimatum Bandar Narkoba, Instruksikan Tembak di Tempat
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2022 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com