Minggu, 03 Maret 2024
Follow:
Home
Apresiasi Jawaban Pertamina Patra Niaga
CERI Tetap Siapkan Laporan Dugaan Kartel pada Program Digitalisasi SPBU ke KPPU
Jumat, 24/November/2023 - 11:30:26 WIB
  Ilustrasi
 
TERKAIT:
   
 
KLIKRIAU.COM (MEDAN) - Setelah melayangkan surat perihal Mohon Informasi dan Konfirmasi Dugaan Praktek Kartel Digitalisasi SPBU Fase 2  kepada PT Pertamina Patra Niaga, Jumat (24/11/2023). 

Center of Energy and Resources Indonesia (CERI) memberikan apresiasi terhadap jawaban PT Pertamina Patra Niaga dan Komisaris Utama Pertamina Holding, Basuki Tjahya Purnama alias Ahok yang sangat peduli dan cepat merespon atas masukan masyarakat terhadap perbaikan proses bisnis Pertamina.

Dalam keterangan tertulisnya kepada CERI pada tanggal 23 November 2023 kemaren, Corporate Secretary Pertamina Patra Niaga, Irto Petrus Ginting menerangkan, untuk menjamin proses integrasi kesisteman digital dengan sistem Digitalisasi Tahap I yang telah dibangun dan dipasang sebelumnya, Pertamina Patra Niaga mendorong pelaksanaan percepatan Digitalisasi Tahap II untuk menggunakan perangkat yang compatible dengan sistem tersebut.

"Salah satu perangkat digitalisasi yang dibutuhkan adalah Four Court Controller (FCC), dan FCC yang compatible dengan sistem Digitalisasi Tahap I adalah FCC yang diproduksi oleh Perusahaan ITL," terang Irto.

Selain itu, Irto juga menerangkan, untuk Digitalisasi tahap II ini, perangkat FCC menjadi kebutuhan wajib bagi SPBU jika akan menyalurkan BBM Jenis Bahan Bakar Tertentu (JBT) dan Jenis Bahan Bakar Khusus Penugasan (JBKP), oleh karena itu proses pembelian dilakukan sendiri oleh pihak SPBU kepada distributor resmi yang ditunjuk ITL.

Tak kalah penting, Irto Ginting juga menyampaikan apresiasi CERI karena telah mendukung berjalannya proses Good Corporate Governance (GCG) perusahaan dengan turut serta melakukan monitoring dalam Program Digitalisasi SPBU.

Sementara itu, menurut Direktur Eksekutif CERI Yusri Usman, menyayangkan jawaban Irto tidak subtantif terkait dugaan penjualan harga tidak wajar perangkat FCC oleh agen ITL ke SPBU, informasi kami peroleh dari bekas mitra ITL bahwa harga franco Jakarta sekitar Rp 23 juta, mengapa bisa dijual harga Rp 38 juta hingga Rp 55 juta perunit ke SPBU, dimana peran Pertamina melindungi pemilik SPBU.

Menurut Yusri, perlu dipahami SPBU dan SPBBE serta Agen LPG adalah mitra utama Pertamina dalam mendistrubusikan produk BBM dan LPG Pertamina kepada masyarakat.

"Sehingga keberadaannya harus saling sinergi dan melindungi bukan saling 'memakan' agar pelayanan kepada konsumen semakin baik," ungkap Yusri.

Ditegaskan Yusri, jika ada kebijakan Pemerintah kepada Pertamina dalam konteks penyempurnaan digitalisasi tahap 1 ke tahap 2 itu merupakan hal yang baik untuk memastikan subsidi BBM tepat sasaran.

"Akan tetapi meskipun investasi itu menjadi beban pemilik SPBU, maka tidak serta merta Pertamina buang badan dengan melakukan pembiaran terhadap pemilik SPBU diduga menjadi santapan kartel FCC, diperlukan perlindungan Pertamina terhadap pemilik SPBU untuk menghindari kecurigaan publik adanya keterlibatan oknum Pertamina dalam program digitalisasi SPBU tahap 2 ini," ungkap Yusri.

Sebab, kata Yusri, jika pemilik SPBU merasa dirugikan atas kebijakan Pertamina, itu pada ujungnya akan berdampak akan merugikan konsumen BBM, yaitu akan berpotensi pemilik SPBU akan menyeludupkan BBM subsidi dan penugasan atau mengakali takaran volume BBM merugikan konsumen untuk menutupi beban kewajibannya yang tidak wajar.

"Mengingat adanya keterbatasan kewenangan CERI menurut UU dalam menelisik dugaan kongkalikong pengadaan perangkat digitalisasi SPBU lebih dalam, maka CERI segera akan melaporkan dugaan kartel digitalisasi SPBU ke Komisi Perlindungan Persaingan Usaha (KPPU)," ungkap Yusri.

Apalagi, lanjut Yusri, ada kabar terbaru bahwa mantan Ketua BPH Migas, Fansurullah Asa sejak Kamis (23/11/2023) telah ditetapkan oleh DPR RI sebagai salah satu Komisioner KPPU, ini angin segar.

"Seperti kita ketahui Fansurullah Asa sangat peduli dan paham detail problem digitalisasi tahap 1 dengan nilai investasi Rp 3,6 triliun, bahkan sewaktu beliau masih menjabat Kepala BPH Migas sempat mengirim surat ke KPK untuk melakukan audit tehnologi digitalisasi SPBU tahap 1," pungkas Yusri.(rls)

 
Berita Terbaru >>
Dirjen HAM Kemenkumhan Sambut Baik Revitalisasi KUA sebagai Sentra Pelayanan Keagamaan
LBH Boxer Group Beri Bantuan Hukum bagi Narapidana
UMRI Resmi Launching Sekolah Pascasarjana Prodi Magister Manajemen dan Kewirausahaan
Piala Kemenpora RI, Kejuaraan Taekwondo Andalan Indonesia Diikuti 2.220 Peserta
Kapolri Tekankan Persatuan-Kesatuan Modal Utama Wujudkan Indonesia Emas 2045 di Rapim Polri
Kasus Penganiayaan Wartawan, Kapolres Labuhanbatu Akhirnya Minta Maaf
Lagi! Kades di Kabupaten Parimo Ditetapkan Tersangka Tindak Pidana Pemilu 2024
Harga Cabai dan Ayam Potong di Pekanbaru Diharapkan Turun di Awal Ramadan
Firli Bahuri Kembali Mangkir dari Panggilan Penyidik
Kapolres Banggai Resmikan Rumah Imam dan Marbot Masjid Ar-Rahman
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2022 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com